KALAYUWANA

BATHARA KALAYUWANA adalah putra ke-tiga dari lima bersaudara putra Bathara Kala dengan Bathari Durga dari kahyangan Setragandamayit. Ke-empat saudaranya yang lain adalah Bathara Siwahjaya, Dewi Kalayuwati  menikah dengan Ditya Rudramurti mempunyai anak lelaki (berujud raksasa) yang diberi nama Wisnungkara, yang kemudian menurunkan para raja raksasa, diantaranya Arya Kunjarakresna yang berputra Prabu Yudakalakresna serta Arya Singamulangjaya, raja dan patih negara Dwarawati , Bathara Kalagotama dan Bathara Kartinea. 
Sebagaimana anak Bathara Kala yang lain, Bathara Kalayuwana juga memiliki sifat
perwatakan ; berangasan, tinggi hati, serakah dan mau menang dan benarnya sendiri.  Akibat dari sifat berangasan dan kesombongan Bathara Kalayuwana perang besar pernah terjadi di Suralaya, antara para dewa melawan pasukan raksasa dan para siluman dari Setragandamayit. Peperangan terjadi sebagai akibat kemaraan Bathara Kalayuwana yang tidak dapat menerima penolakan Bathara Guru atas pinangannya terhadap Dewi Gagarmayang. Perang baru berakhir setelah Sanghyang Brahma turun ke arcapada untuk meminta bantuan Resi Kiswabrisma, cucu buyut Dewi Brahmanisri dengan Garuda Aruni/Garuda Briawan. Dewi Brahmanisri adalah putrid sulung Sanghyang Brahma dengan Dewi Raraswati. Dalam peperangan tersebut Resi Kiswabriswa berhasil mengalahkan Bathara Kalayuwana dan mengusir pasukan raksasa dan para siluman dari Jonggringsaloka.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s